FIDYAH DENGAN SHOLAWAT al-FATIH

{ فدية بصلاة الفاتح }

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلـَـى سَيِّدِناَ مُـحَمَّدٍ نِ اْلفاَتِحِ لِـمَـا اُغْلِقَ. وَالْـخَـاتِـمِ ِلـمَا سَبَقَ. ناَصِرِاْلـحَقِّ بِاْلـحَقِّ. وَاْلـهَادِيْ اِلـَى صِرَاطِكَ اْلـمُسْتَقِيْمِ. وَعَلىَ أَلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَمِقْدَارِهِ اْلعَظِيْمِ. ( 10× ) اَللَّهُمَّ اِنَّ هَذِهِ الصَّلاَةَ أُهْدِيْهاَ لِكُلِّ مَنْ لَهُ عَلَيَّ وَعَلىَ وَاِلدَيَّ تَباَعَةٌ أَوْ مَظْلَمَةٌ أَوْ حَقٌّ أَوْ دَيْنٌ. يُطاَلِبُنِـيْ بِهِ وَإِياَّهُـماَ يَوْمَ اْلقِياَمَةِ بَيْنَ يَدَيْكَ. مِنْ خُرُوْجِيْ وَخُرُوْجِهِمَا مِنْ بَطْنِ أُمِّيْ وَأُمِّهِماَ إِلـىَ مُسْتَقَرِّيْ وَمُسْتَقَرِّهِـماَ فِى التُّرَابِ. اَللَّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنِّـيْ وَمِنْهُمَا وَبَلِّغِ الثَّوَابَ إِلَيْهِمْ. يَقْتَسِمُوْنَ ذَاِلكَ عَلىَ قَدْرِ أَنْصِبَآئِهِمْ وَحِصَصِهِمْ فِى التَّبِعاَتِ وَالظَّلاَماَتِ وَالدُّيُوْنِ وَاْلـحُقُوْقِ. وَصَلىَّ اللهُ عَلىَ سَيِّدِناَ مُـحَمَّدٍ وَعَلىَ ألِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. سُبْحاَنَ رَبِّكَ رَبِّ اْلعِزَّةِ عَماَّ يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمٌ عَلىَ اْلـمُرْسَلِيْنَ. وَاْلـحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعاَلَـمِيْنَ.

Sayyid Muhammad Ibnul `Arooby ad-Dimroowy ra berkata : ”Sebagian dari yang telah diajarkan oleh Syekh kami Syekh Ahmad bin Muhammad at-Tijany ra tatkala aku bertanya kepada beliau tentang masalah gibah dan masalah lain yang serupa dengan itu seperti mengambil hal milik orang. Maka beliaupun menjelaskan : Bacalah sholawat al-Fatih, lalu ucapkanlah pernyataan ini : ( Ya Allah sholawat ini aku hadiahkan kepada setiap orang yang bagiku dan bagi kedua orang tuaku ada semacam tanggungan, kezholiman, hak yang aku langgar serta hutang piutang yang belum sempat aku tunaikan sejak aku lahir hingga aku mati, yang akan ia tuntut aku pada hari kiamat dihadapan-Mu. Ya Allah, terimalah bacaan sholawatku ini, dan sampaikanlah pahalanya kepada mereka, agar mereka mendapatkan pahalanya sesuai dengan bagian mereka masing-masing)” ( Ghoyatul `Amaany. Syekh Muhammad as-Sayyid at-Tijany hal 8 )

12 responses

28 09 2009
Anshoru Ahlussunnah

DITERIMANYA SUATU AMAL

Pada hakikatnya syarat diterimanya amal yang dilakukan oleh seorang muslim ada dua, yaitu :

1. Ikhlas dan
2. Sesuai sunnah Rasulullah

Syaikhul Islam Ibnu Qayyim Al-Jauziyah dalam kitabnya “Al-Fawaa’id” mengatakan bahwa :

“Amal ibadah tanpa Ikhlas dan Tanpa Mencontoh Rasululloh bagaikan seorang musafir yang mengisi kopernya dengan butir-butir pasir tiada guna yang memberatkannya”.

Al-Allamah Fudhail bin Iyadh berkata : “Amal yang terbaik adalah yang paling ikhlas dan paling benar menurut syari’at.”

Dan beliau ditanya yang dimaksud dengan amal yang paling ikhlas dan paling benar, beliau menjawab : “Perbuatan yang ikhlas tapi tidak benar tidak akan diterima, dan jika amalan benar tapi tidak ikhlas maka amalannya juga tidak akan diterima. Amalan yang diterima ialah yang dilakukan karena Alloh Ta’ala dan yang benar adalah yang sesuai dengan sunnah Rasulullah.”

Syaikh Muhammad Jamil Zainu ketika ditanya mengenai syarat-syarat bisa diterimanya suatu amal dalam kitabnya “Al-Aqidah Islamiyah”, beliau menjawab :

“Syarat-syarat amal bisa diterima adalah :

1. Iman dan Bertauhid

Allah berfirman : “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka adalah surga Firdaus menjadi tempat tinggal” [QS Al Kahfi: 107]

Sabda Rasulullah : “Katakanlah : Aku beriman kepada Allah, kemudian tetaplah engkau (dengan iman itu).” [HR Muslim].

2. Tidak berbuat syirik

Allah berfirman : ”Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudarat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian) itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang lalim”. [QS Yunus: 106]

Allah berfirman : “Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu: “Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.” [QS: Az Zumar: 65]

3. Ikhlas yaitu beramal karena mengharapkan ridho Alloh, bukan karena riya’ atau pamrih

Allah berfirman : “Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al Qur’an) dengan (membawa) kebenaran. Maka sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya.” [QS Az Zumar: 2]

4. Cara pelaksanaannya sesuai dengan yang diajarkan Rasulullah.

Allah berfirman : “Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah; dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya. “ [QS Al Hasyr: 7]

Sabda Rasulullah: “Barangsiapa beramal bukan berdasarkan perintah kami (contoh/sunnah kami) maka amalannya itu tertolak (tidak diterima Alloh Subhanahu wa Ta’ala)” [HR Bukhari no.2697, Muslim no.1718, dan Ahmad 6/73, 240, 270]

Syarat amal dengan Iman Tauhid dan Tidak berbuat syirik adalah sebagai suatu penegasan, karena sesungguhnya tanpa dijelaskan hal tersebut mutlak bahwa setiap amalan tanpa ada keimanan kepada Allohu Ta’ala maka akan tertolak, dan mutlak pula setiap amalan namun disertai atau dibarengi dengan perbuatan syirik pasti akan tertolak pula.

Sebagaimana dijelaskan oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, bahwa permasalahan Aqidah (iman) dan menyembah hanya kepada Alloh Ta’ala (tauhid) adalah sesuatu yang sangat mendasar dalam agama Islam dan sebagai pilar-pilar Tauhid. Sehingga suatu kaum yang telah disampaikan ajaran Islam ataupun hidup diantara kaum muslim, berarti secara otomatis meliputi pula hakikat agama Islam yang dibawa oleh Rasulullah yang telah diajarkan secara jelas dan kaum tersebut tidak bisa meng-klaim bahwa mereka tidak mengetahui.

Syarat amal dengan Ikhlas dan Sesuai Sunnah Rasululloh adalah salah satu prinsip agung dari prinsip-prinsip Islam yang tidak dimiliki oleh agama manapun, dan merupakan parameter amal perbuatan yang terlihat.

Sebagaimana dijelaskan oleh Al-Hafidz Ibnu Rajab Al-Hambali, bahwa seluruh amal perbuatan yang tidak dimaksudkan untuk mencari keridhaan Alloh Ta’ala maka pelakunya tidak mendapatkan pahala, maka demikian pula halnya segala amal perbuatan yang tidak atas dasar perintah Allah dan sunnah Rasul-Nya juga tertolak dari pelakunya. Siapa saja yang menciptkan hal-hal baru dalam agama yang tidak dicontohkan oleh Allah dan Rasul-Nya, maka bukanlah termasuk perkara agama sedikitpun. Jadi barangsiapa amal perbuatannya keluar dari syari’at yang dicontohkan dan tidak terikat dengannya, maka tertolak.

Jadi sangat disayangkan sekali banyak ummat Islam ini yang mudah terlena dengan pemahaman akal dan perbuatan kebanyakan orang dengan mengharapkan bahwa menurut mereka suatu amal ini adalah tujuannya kebaikan. Tapi mereka mengukur dengan parameter akal dan hawa nafsu, sedangkan parameternya sesungguhnya mereka abaikan bahkan ditinggalkan.

Contoh mudah berapa banyak mereka melakukan amal hanya dengan prasangka (dzhon) belaka, seperti halnya merayakan peringatan Maulid Nabi bahwa itu adalah suatu kebaikan, tidak sedikit biaya, waktu, dan tenaga mereka curahkan untuk mensukseskan acara tersebut, tetapi sangat sedikit yang mau berfikir dan memalingkan kepada hadist : “Barangsiapa beramal bukan berdasarkan perintah kami (contoh/sunnah kami) maka amalannya itu tertolak”, sehingga mereka bisa mengukur dan memiliki parameter, apakah amal yang mereka lakukan itu akan menjadi tertolak atau tidak ?

Oleh karena itu Umar bin Khattab berkata dalam do’anya :

“Allohummaj’al ‘amalii kullahu shoolihaan, waj’alhu liwaj hika khoolison, wa laa taj’ali ahadin fiihi syai’an”. Artinya : Ya Alloh jadikan amalku semuanya shalih dan ikhlas karena mencari ridha-Mu dan jadikan di dalamnya maksud yang lain.”

Inilah hakikat perbuatan amal dalam agama Islam, yaitu barangsiapa yang enggan menyerahkan diri kepada Alloh Ta’ala (ikhlas) maka ia termasuk orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Nya, sedangkan barangsiapa yang enggan mengikuti sunnah Rasululloh Sholallohu ‘alaihi wasallam dan mengada-adakan suatu amalan yang tidak pernah dicontohkan oleh beliau, maka ia termasuk orang yang telah berbuat bid’ah.

Insya Allohu ta’ala nasehat ini berguna buat ana dan antum sekalian….

Maraji’ :

1. “Al-Fawaaid”, oleh Syaikhul Islam Ibnu Qayyim Al-Jauziyah, terjemahan “Mutiara Faedah”, terbitan Pustaka Al-Kautsar.
2. “Fatwaa fii Attaah wal Bai’at”, oleh Syaikhul Islam Ibnul Taimiyah, terjemahan “Risalah Bai’at”, terbitan Pustaka At-Tauhid
3. “Al-Aqidah Al-Islamiyah”, oleh Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu, terbitan Cooperative Office for Call and Guidance, PO Box 20824 Riyadh.
4. “Majmoo’ Fataawa wa Maqaalaat Mutnawwi’ah li Samaahat” vol. 7, p. 132, oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, artikel dari milis AsSalafi.
5. “Jami’ul Ulum wal Hikam”, oleh Al-Hafidz Ibnu Rajab Al-Hambali, terjemahan “Panduan Ilmu dan Hikmah”, terbitan Darul Falah.

Catatan :
Bagi para pembaca Artikel di Situs Ini Harap Dalam menilai Suatu Amalan Harus disertai hujjah yang jelas agar kita tidak beramal kecuali ada sumber yang kuat dari Rasulullah dan sahabatnya, apakah Rasulullah dan melakukan amalan tersebut atau tidak, jika tidak mengapa kita menambah-nambah ajaran yang sudah sempurna (lihat QS. Al Maidah : 3).
Kalau kita melakukan amalan yang tidak ada dasarnya dari Rasulullah, maka sia-sia saja kita melakukan amalan itu.
Renungkanlah baik-baik, semoga kita mendapatkan hidayah dari Allah. Aamiin

20 09 2011
Saied Attijany Alghony

aminn…

25 01 2012
anun

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلـَـى سَيِّدِناَ مُـحَمَّدٍ نِ اْلفاَتِحِ لِـمَـا اُغْلِقَ. وَالْـخَـاتِـمِ ِلـمَا سَبَقَ. ناَصِرِاْلـحَقِّ بِاْلـحَقِّ. وَاْلـهَادِيْ اِلـَى صِرَاطِكَ اْلـمُسْتَقِيْمِ. وَعَلىَ أَلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَمِقْدَارِهِ اْلعَظِيْمِ.

21 02 2012
mangiel

sholawat al faatih
Allahumma shalli ‘alaa sayyidinaa Muhammadinil
faatihi limaa ughliqa, wal khaatimi limaa sabaqa
wannaashiril haqqi bilhaqqi, walhaadii ilaa
shiraatikal mustaqiimi, wa ‘alaa aalihi haqqa
qadrihii wa miqdaa rihil ‘adziim.
Duhai Allahu taala
curahkanlah rahmat dan keselamatan serta berkah atas junjungan kita Nabi Muhammad SAW yang
dapat membuka sesuatu yang terkunci, penutup
dari semua yang terdahulu, penolong kebenaran
dengan jalan yang benar, dan petunjuk kepada
jalanMu yang lurus. Semoga Allah mencurahkan
rahmat kepada beliau, kepada keluarganya dan
kepada semua sahabatnya dengan sebenar-benar
kekuasaanNya yang Maha Agung.
Allahumma bi Haqqi Sholawatil fatihi..
wabi Sirri Sholawatil Fatihi..
Bibarokatil Sholawatil fatihi..
Allahummaftah ‘alaina bibarokati minassama’i khoirul fatihin,
bi rahmatika yaa arhama rohimin…
(amiin Allohumma amiin)

11 01 2013
ANNONYMOUSS

yang suka sholawatan monggo,ya tidak suka diam aja…

30 01 2013
abdush Shomad

sholawat fatih adalah HADIAH yg sangat istimewa…sayyid ahmad attijani ra adalah wali khos yg terakhir,tentunya di anugrahi Allah keistimewaan2 yg kdgkala SUKAR di pahami sehingga tidak semua keistimewaan itu di sampaikan karena akal manusia kdgkala nggak menerima….lha wong hanya sebagian saja yg di sampaikan…udah ada sebagian org yg ribut…bahkan ada yg bilang sesat dsb….

18 05 2013
syams'uri

Yang aq heran dari mana sih asalny shalawat fatih itu..karena aq cari hadist shahihnya g ada. Tolong dong dijelaskan .

26 05 2013
alfia

yang suka solawat silahkan,yg ga suka di harap diam ga usah sibuk,,,

17 07 2013
Kang Ucu

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ
Sy mohon ijazah/ijin mengamalkan do’a ini. Apakah boleh sy yg bukan anggota/pengamal tarekat tijaniyah mengamalakn do’a ini?? Mohon jawabannya ke email kang_ucu77@yahoo.com

12 08 2013
machoman

@syams’uri sholawat fatih didapatkan langsung dari gusti Allah lewat ilham kepada Syekh Tijani

18 10 2013
fathi

terima kasih kyai buat ilmunya. jazakallahu khairan katsira.

7 12 2013
sahbudin

My sobat, ini amalan untuk meningkatkan energi versi Babussalam bintara bekasi, PENGECASAN DAN PENYALURAN 17cupu

1. BASMALLAH
Bismillahir rahmanir rahim
2. ISTIGHFAR
Asthaghfirullaahal azhiim
3. SYAHADAT
Asyahadu allaa ilaaha illallaah wa asyhadu anna Muhammadar rasuulullah
4. SHOLAWAT
Allaahumma shalli ‘alaa sayyidina Muhammadin wa ‘alaa aalihi washahbihi wa sallam
5. HAUQOLAH
Bismillaahi alhamdulillaahi tawakkaltu alallahi wa laa hawla wa laa quwwata illa billah
6. SURAT AL FATIHAH
7. DOA ALIF 1
Bismillahirrahmanirrahim, Aku tegak seperti Alif, Aku duduk seperti waw,Aku menegakkan Qudrat Allah, Akulah yang masuk dalam kalimah Laa ilaaha illallah Muhammad Rasulullah

DOA SPIRITUAL 1
Bismillahirrahmanir rahim bis teguh-bis teguh-bis teguh, dzat kuat-dzat kuat-dzat kuat, lah asih-lah asih-lah asih, dzatullah, sifatullah, wujudullah kun fayakun, kuat-kuat-kuat teguh-teguh-teguh selamat-selamat-selamat Laa hawla wa laa quwwata illah billah.

DOA SPIRITUAL 2
Bismillahir rahmanir rahim, Asyhadu taguh paluput ilallaahu tan katun
8. SISTEM PERAWATAN ZAT
Zikir nafas Huu…Allah
9. SISTEM PENDINGINAN
Zikir nafas Allah…Huu
10. SISTEM PENGECASAN ZAT
Laa ilaaha illallaah (dibaca dgn lisan) diakhiri dgn Muhammad Rasulullah
11. PENYALURAN ZAT TYPE 1
Sarau majid katiwal hati kumul
12. PENYALURAN ZAT TYPE 2
Ahdad mahdiad
13. DOA SPIRITUAL 5
Raura bismi adam tiada memberi bekas, ada bekas tiada luka subhanaka allaahumma rabbanaa wabihammdika allaahummaghfirli, yaa Allah aku tiada luka berkat kalimah Laa ilaaha illallaah Muhammad Rasulullah
14. DOA ALIF 2
Bismillahir rahmanir rahim, Aku tegak seperti Alif, Aku melangkah seperti Lam Jalalah, yaa Nur payungi aku, tiada rusak aku, tiada binasa aku, tiada hancur aku, sebelum rusak ‘Alif itu, akulah yan masuk, kedalam kalimah Laa ilaaha ilallah Muhammad Rasulullah.
15. DOA TOLAK BALA
Allaahumma idfa’annal bala wal waba wa qaidal haasiriina wal haasidiina wazh-zhaalimiina
16. DOA SAPU JAGAD
Rabbanaa aatina fid-dunia hasanah wafil aakhirati hasanah wa qinaa azaaban naar
17. SHOLAWAT PENUTUP
Wa shallallaahu ‘alaa sayyidina Muhammadin wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa sallam
18. SYUKUR (HAMDALAH)
Wal hadulillaahir rabbil ‘aalamiin.

silahkan diamalkan bagi yang mau, gratis kalau beli di babussalam bintara bekasi harga diatas 80 juta rupiah, beriklan dimajalah misteri yang sanagt bombastis

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: