Sheikh Ahmad Tijani, ulama berpengaruh dari Afrika

24 04 2009

Tanggal : 23 Feb 2009
Sumber : Harian Terbit

UMAT Islam dari seluruh wilayah Afrika Barat sering mengunjungi komplek makam Sheikh Ahmed Tijani di Zaouia, pusat relijius untuk persaudaraan Tijani di sudut Kota Fez, Maroko. Kota yang berusia 12 abad ini dikenal sebagai ibukota spiritual Maroko. Tak heran bila jutaan orang dari Senegal, Mali, Niger, dan Nigeria datang ke kota itu untuk berziarah ke makam Sheikh Tijani, seorang pemuka agama dari Afrika.

Sheikh Tijani lahir di Ain Madhi (kini bernama Aljazair). Ia dikenal sebagai ulama cerdas, menguasai Al-Quran sejak berusia tujuh tahun dan mengeluarkan fatwanya yang pertama pada usia 15 tahun.

Ia mendirikan persaudaraan Sufi pada akhir abad ke-18 dengan menggunakan kalender Gregoria atau menuju awal abad ke-13 dalam kalender Hijriah. Banyak umat Islam saat itu yang mendatangi dirinya untuk mendengarkan ajaran ulama yang pernah menghabiskan waktunya untuk bermeditasi di Padang Sahara.

Sultan Maroko saat itu, Moulay Slimane, mendukung Sheikh Tijani. Murid-murid Tijani berasal dari berbagai negara tetangga. Mereka inilah yang mengajarkan ajaran gurunya. Saat ini ada jutaan pengikutnya di Afrika Barat.

Menurut Zoubir Tijani, para pengikutnya berasal dari 12 negara.

“Saya banyak mengunjungi sejumlah negara Afrika. Di sana ada kota kecil dan pedesaan di mana Anda tidak bakal berharap bisa menemukan tanda-tanda peradaban. Tapi Anda justru bisa menemukan sekolah Al-Quran dan bangunan lain yang didirikan oleh para pengikut Tijani,” ujar Zoubir Tijani, keturunan langsung Sheikh Tijani yang bertugas menjaga makamnya.

“Faktor lainnya, persaudaraan kami terjalin sangat erat berdasarkan Al-Quran. Sheikh Tijani pernah berkata bila orang mendengar dirinya mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan Al-Quran, maka orang lain boleh mengabaikan perkataannya itu,” tambahnya.

“Pesan ini berhasil memikat banyak orang. Jadi, bila Anda pergi ke Zaouia sekarang, Anda akan melihat banyak orang yang berasal dari 12 negara. Dalam persaudaraan ini, Anda bakal menemukan banyak pengikutnya dari berbagai kalangan, mulai dari orang biasa hingga pejabat,” tambahnya.

“Para pengikutnya datang ke Fez untuk berziarah di makam Sheikh Tijani, sebelum pergi ke Makkah,” ujar Abdellatif Begdouri Achkari, seorang pengikut Tijani dan juga pejabat Kementerian Islam Maroko. Hubungan ini bersifat spiritual dan bukan politik.

“Islam datang ke Afrika Barat dari Maroko. Jadi, wajar saja bila ada hubungan spiritual yang kokoh. Sheikh Ahmed Tijani adalah sosok yang hebat di Maroko dan hubungan yang terjalin antara setiap pengikutnya dari berbagai negara berlatar belakang spiritual, dan bukan politik,” jelas Achkari.

Tak jauh dari Zaouia bermukim sekelompok kecil orang-orang dari Senegal. Salah satunya Samba Thiam. Ia tinggal di sana sejak sembilan tahun lalu. Ia menyewa kamar di sebuah rumah tradisional Fez dan membantu para pengikut Tijani lain yang berdoa di makam Sheikh.

“Saya datang kesini karena Zaouia Sheikh Tijani. Saya tinggal di dekat sini untuk menyambut dan membantu para murid Tijani. Mereka datang dari berbagai negara. Mereka juga menyumbang untuk membayar air, listrik, karpet dan segala sesuatu yang dibutuhkan untuk perawatan makam ulama ini. (bbc/dia)


Aksi

Information

2 responses

15 07 2011
Ki Lurah

NUM PANG BACA

18 08 2011
dacers s

AlhamduLILLAAH,ternyata saya tidak sendirian mencintai wali ALLOOH Abil ‘Abbas Ahmad Bin Muhammad at-Tijani R.A

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: